Senin, 23 Februari 2009

Dulu dan Kini, Kini dan Nanti...



Lama tak berjumpa dengannya
Setahun sudah ternyata
Dan mataku membaca kau sungguh berbeda

Aku hampir tak mengenalimu
Bahkan kau pun tlah melupakanku
Ku tersenyum karena ku mengerti pilihanmu

Manusia bisa berubah kapanpun ia mau
Pilihanmulah untuk jadi seperti kau kini
Dan pilihankulah untuk tetap menjadi aku yang dahulu

Engkau yang 'kini' dan aku yang 'dulu'
Hanya soal ruang dan waktu
Yang kan sirna dan berlalu

Tapi satu yang kuinginkan pasti
Menjadi dulu, kini bahkan nanti
Selalu berpegang taliNya saat aku hidup dan mati

6 komentar:

senoaji mengatakan...

Umi... menu hari ini adonannya dalem banget, racikan kerinduan dan bentuk2 dari kupasan ruang dan waktu membuat aromanya begitu mempesona...

Umi kalo ke Jogja teh naik kuda atuh... biar gak gempooorrrrr wkwkwkwkwkwkwkwkkwwkwk

Atca mengatakan...

duhh ini dia...aku paling susah nih memahami isi puisi...takut salah..
lagi belajar puisi tapi belom tamat ni Umi...hehehe

Tapi yg pasti puisinya keren bangettt

Umi Rina mengatakan...

@Senoaji,
Sebenarnya mo bikin adonan telur ceplok spesial, eeeh, jadinya kok malah kayak gini ya??? :)

@Atca,
saya juga baru tahu kalo ini puisi... :D

Siip Jeng, belajar terus biar tambah pinter. Kalo soal puisi tinggal minta diajarin Kang Senoaji, Mas Dexter ato adik2 di Kopi Sastra tuh...*sambil ngelirik yang comment di atas* :D

aBe mengatakan...

Umi... Banner yang kemarin umi tawarin untuk diriku ambil, yang mana ya ?? :)

My Journey mengatakan...

mbak... dulu gak bisa bhs jepang skrg aku lagi belajar tp tetep gak bisa2 hehehe...

Umi Rina mengatakan...

@Lyla,
Wah, Mbak Lyla pasti bisa dech, yakin...:)
Apa sich yang nggak bisa dipelajari??? :) Kalo saya memang belum focus belajar nihongo nya nich, dah penuh sama rrumus bawang merah+bawang putih... :D